Hati Yang Syukur

heart.jpg

Ketika seorang pengarah syarikat memasuki keretanya, ia bertanya kepada pemandu kereta mewahnya, “Bagaimana keadaan cuaca hari ini?”. Pemandu itu menjawab, “Cuaca hari ini adalah cuaca yang saya suka”.

Merasa hairan dengan jawapan tersebut, pengarah itu bertanya lagi, “Bagaimana kamu begitu yakin?”. Pemandu itu menjawab dengan sopan, “Begini tuan, saya sudah belajar bahawa saya tidak akan mendapat apa yang saya sukai, kerana itulah saya selalu menyukai apapun yang saya akan dapat”.

Jawapan ringkas yang keluar daripada mulut pemandu itu merupakan satu ekspresi perasaan syukur. Syukur merupakan kualiti hati yang terpenting. Dengan bersyukur kita sentiasa akan diliputi rasa damai, tenteram dan bahagia. Sebaliknya, perasaan yang tidak bersyukur akan sentiasa membebankan kita. Kita akan selalu merasa kekurangan dan tidak bahagia. Ada dua perkara yang sering membuatkan kita tidak bersyukur.

Pertama, kita sering menfokuskan pada diri apa yang kita inginkan, bukan pada apa yang kita miliki. Katakanlah, anda sudah memiliki sebuah rumah, kenderaan, pekerjaan tetap dan pasangan yang baik. Tetapi anda masih lagi merasa kekurangan.

Fikiran anda dipenuhi berbagai keinginan. Anda begitu terpesona dengan rumah yang besar dan indah, kereta mewah, pekerjaan yang mendatangkan lebih banyak wang. Kita inginkan itu dan ini. Bila kita tidak mendapat apa yang kita inginkan, kita akan terus memikirkannya. Tetapi anehnya, walaupun sudah mendapatkannya, kita hanya menikmatinya sesaat sahaja. Kita tetap tidak berasa puas, kita ingin yang lebih lagi. Jadi betapa banyak pun harta yang kita miliki, kita tidak pernah menjadi “kaya” dengan ertikata yang sebenarnya.

Mari kita betulkan pengertian kita mengenai orang “kaya”. Orang yang “kaya” bukanlah orang yang memiliki banyak perkara, tetapi orang yang dapat menikmati apapun yang mereka miliki. Kita boleh sahaja mempunyai keinginan, tetapi kita perlu sedar bahawa inilah penyebab yang menjadi perasaan tidak tenteram. Kita dapat mengubah perasaan ini dengan menfokuskan apa yang sudah kita miliki. Cubalah lihat keadaan di sekeliling anda, fikirkan yang anda miliki dan syukurilah. Anda akan merasakan nikmatnya hidup ini.

Perkara kedua yang sering membuatkan kita tidak bersyukur adalah adanya kecenderungan membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain. Kita merasa orang lain lebih beruntung. Kemanapun kita pergi, sentiasa ada orang yang lebih pandai lebih tampan, lebih cantik dan lebih kaya dari kita.

Rumput jiran tetangga memang sering kelihatan lebih hijau dari rumput di pekarangan rumah kita sendiri.Hidup akan lebih bahagia jika kita dapat menikmati apa yang kita miliki. Kerana syukur itu merupakan kualiti hati yang paling tinggi.

Explore posts in the same categories: Kisah Inspirasi

One Comment on “Hati Yang Syukur”

  1. syaza Says:

    bro sham nk tnya ada x gmba ktowg dlm website ms kat masjid muqarabin


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: