Kisah Kepompong

kepompong.jpg

Ketika kecil saya mempunyai seorang rakan yang bertemu dengan satu kepompong seekor kupu-kupu. Pada suatu ketika, kepompong itu terbuka sedikit dan menampakkan lubang kecil. Ini menunjukkan anak-anak kupu-kupu itu ingin keluar daripada kepompongnya. Dia duduk dan mengamati dalam beberapa waktu kepompong itu ketika anak kupu-kupu itu berjuang dengan memaksa dirinya untuk keluar dari lubang kecil itu. Kemudian kupu-kupu itu berhenti dari perbuatannya. Kelihatan anak kupu-kupu itu telah berusaha semampu yang mungkin dan dia mungkin dia tidak boleh keluar dari kepompongnya itu, fikir rakan saya.

Akhirnya rakan saya tersebut memutuskan untuk membantunya, dan dia mengambil sebuah gunting dan memotong sisa kekangan dari kepompong itu. Kupu-kupu tersebut keluar dengan mudahnya. Namun, anak kupu-kupu itu mempunyai tubuh yang pendek dan kecil, sayap-sayap yang bersimpul-simpul. Rakan saya tersebut terus mengamatinya kerana dia berharap bahawa, pada suatu ketika nanti, sayap-sayap itu akan berkembang lebar dan melebar sehingga mampu menampung tubuhnya, yang mungkin akan berkembang dalam beberapa waktu lagi, fikir rakan saya. Namun, semuanya tidak terjadi seperti yang diharapkan.

Apa yang berlaku selepas itu? Anak kupu-kupu itu menghabiskan sisa hidupnya merangkak di sekitarnya dengan tubuh yang pendek dan sayap-sayap yang bersimpul-simpul. Anak kupu-kupu itu tidak mampu dan tidak boleh terbang.

Apa yang perlu saya nyatakan di sini, bahawa bantuan yang diberikan rakan saya kepada anak kupu-kupu itu untuk keluar dari kepompongnya sendiri, adalah satu bantuan yang sia-sia malah menyusahkan anak kupu-kupu itu sendiri. Kebaikan dan ketergesaan rakan saya itu adalah suatu kerja yang sia-sia dan menghalang kebebasan anak kupu-kupu itu untuk terbang rendah di langit tinggi.

Harus diketahui dan fahami bahawa kepompong yang menghambat dan perjuangan yang diperlukan anak kupu-kupu itu untuk keluar dari lubang kecil adalah kerja dan ketentuan Allah Yang Maha Kuasa untuk memaksa cairan keluar dari tubuh anak kupu-kupu itu dan meresap ke dalam sayap-sayapnya, sehinggalah dia keluar dan akan terus terbang sendiri. Dengan itulah dia memperolehi kebebasan dari kepompong tersebut.

Kadang-kadang perjuangan dan kesukaran adalah yang sesuatu yang kita perlukan dalam hidup kita. Jika Allah membiarkan kita hidup tanpa ujian dan hambatan, mungkin ia boleh melumpuhkan kita. Kita mungkin menjadi seorang yang tidak kuat sebagaimana sepatutnya berdasarkan kemampuan kita. Kita mungkin tidak akan pernah dan dapat ‘terbang’!!

Explore posts in the same categories: Kisah Inspirasi

2 Comments on “Kisah Kepompong”

  1. tito Says:

    GOOD STORY


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: